Motivasi Diri


Motivasi adalah sesuatu yang membangkitkan, mengelola, mempertahankan, dan menyalurkan tingkah laku menuju satu sasaran.

Gimana kalo kita bikin sederhana aja? Walaupun nggak seratus persen bener, tapi motivasi mungkin bisa disejajarin dengan niat. Yaitu, keinginan plus semangat. Keinginan untuk melakukan sesuatu, keinginan untuk meraih sesuatu…. Keinginan ini kemudian didorong oleh semangat agar sesuatu itu bener-bener bisa terwujud di depan mata!

Hmmmm, lebih enak kan kedengerannya di kuping? But, faktanya sih tetap aja nggak sesederhana itu.

Pernah nggak kalian punya keinginan ngegebet si…? Atau, punya keinginan memiliki gadget…? Cuma, keinginan tinggal keinginan! Begitu mau ngedeketin si anu atau si itu, nggak taunya agak dicuekin. Lalu semangat “menyerang” kendor. Akhirnya, acara pedekate ditunda lagi…, ditunda lagi!

Atau, pas pengen banget mau beli BB (misalnya.. ;))…, minta duit ke ortu nggak dikasi. Alesannya macem-macem! Akhirnya, lantaran nggak dapet suntikan dana dari ortu, tuh BB lalu mulai dilupain secara paksa. Padahal, sebenernya kalo mau sedikit berkorban ngirit uang jajan dan nabung, biar lambat pasti dapet juga.

Nah, yang kayak gini yang namanya motivasi cuma separuh alias niat setengah-setengah! Bukannya mau nakut-nakutin. Tapi, ngapain aja nggak bakal sukses kalo begini caranya, broer.😆

Cuma pertanyaannya, gimana dong caranya supaya keinginan dan semangat tetap stabil?

BAYANGIN….
Kalo kita punya suatu keinginan, pasti ada latar belakang dan tujuannya kan? Misalnya, ingin jadi anak band. Mungkin keinginan itu muncul lantaran kita ngeliat sosok anak band yang keren abis. Keren saat beraksi di atas panggung, keren juga tampilannya di bawah panggung.

Terus, anak band (apalagi kalo udah terkenal) banyak banget tuh dapet kemudahan-kemudahan. Seperti di-endorse oleh brand pakaian terkenal, suka dapet tiket gratisan dari promotor kalo ada konser band-band asing di dalam negeri, dll. Lalu, urusan cewek pun ruaaar biasa! Biar tampangnya pas-pasan, di mana-mana ada aja cewek yang ngintil.

Nah, ketika dalem hati mulai terbersit keinginan buat jadi anak band, coba bayangin keuntungan-keuntungan ini. Meski jalan buat jadi anak band terkenal itu pasti berliku, tapi kalo kita selalu ngebayangin yang asik-asik, niscaya semangat buat meraih apa yang kita inginkan selalu terjaga. Bahkan bukan mustahil semangat tersebut makin hari makin bertambah. Kalo udah gini, halangan dan rintangan nggak bakal bikin kita down!

TARGET
Untuk meraih keinginan, nggak mungkin nggak pake planning. Walau keinginan itu hanya keinginan kecil, tetap harus ada planning-nya.

Contoh, mau beli permen karet. Kan ada planning-nya mau beli permen karet merek apa, rasa apa…. Lalu, mau beli di mana? Warung atau mini market? Next, duitnya dari mana? Cukup dari sisa uang saku atau musti minta nyokap lagi?

Apalagi kalo keinginan kita gede! Semisal ingin lulus UN dan masuk perguruan tinggi negeri. Wah, planning-nya musti lebih detail lagi, bro. Mulai kapan harus persiapannya? Gimana cara persiapannya? Bla…, bla…, bla….
Well, planning itu kan selalu step by step. So, saat kita bikin planning, kita nggak boleh lupa bikin target alias barometer keberhasilannya juga. Kenapa? Soalnya target-target jangka pendek kaya gini yang berguna banget menjaga semangat meraih impian tetap berkobar.

RIVAL
Hus! Bukan rival bukan rivak beneran kok. Bukan juga rivak buat berantem gitu. Rival yang dimaksud di sini cuma berfungsi untuk memanaskan hati sedikit, supaya kita tetap semangat dalam mengejar apa yang kita inginkan. Caranya?

Di antara sekian banyak orang di sekitar kita, pasti ada yang punya keinginan sama atau minimal mirip dengan keinginan kita. Dan, bisajadi dia juga sedang berusaha untuk mewujudkan impiannya itu.

Hmmmm…, gimana kalo dia dijadiin rival? Nggak perlu terang-terangan ngajak dia bersaing dulu-duluan mewujudkan impian, kalo emang naga-naganya dia bukan tipikal orang yang bisa ditantang dan sportif. Cukup perhatiin sepak terjangnya, terus bandingkan setiap sepak terjangnya dengan sepak terjang kita.

Man, udah hukum alam kalo setiap orang nggak suka dikalahin oleh orang lain. Sifat yang kurang bagus sebenernya. Tapi, kalo kita mengelolanya secara positif, dalam arti sifat nggak mau kalah itu dijadiin pelecut semangat untuk melakukan tindakan yang lebih baik dan lebih cepet daripada orang lain, ujung-ujungnya justru akan ngebantu kita!

BALANCE
Biasanya, kalo terlalu ngotot mengejar sesuatu buntutnya kita malah stuck. Banyak terbentur masalah lantaran semangat nggak diimbangi dengan pikiran rasional. Tapi, bisa juga kebalikannya. Sibuk mikir segala kemungkinan, lama-lama justru bikin semangat nge-drop, lantaran semakin banyak yang dipikirin semakin banyak pula kekurangan diri yang keliatan di depan mata.

Biar selamat sampe tujuan, urusan ngeliat ke luar dan ke dalam diri kudu imbang. Ngeliat ke luar diri (ke orang di lain) gunanya ya kayak yang udah dibeberin tadi: untuk melecut semangat. Sementara ngeliat ke dalam diri gunanya sebenernya lebih untuk mencari dan menggali kekuatan diri, sekaligus meminimalisir kekurangan diri.

Kalo segala sesuatunya balance, jika besok lusa selama proses mengejar keinginan kita kepentok masalah, step back-nya nggak akan jauh. Dalam waktu beberapa saat aja kita udah bisa mengembalikan semangat yang kendor ke tempat semula.

(Igo – dari berbagai sumber)

About igo_adrian

I'm a dreamer, I'm a gamer, I'm a musician, I'm an artist, I'm Virgo A'raaf. View all posts by igo_adrian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: